Panggil Aku Kartini Saja, karya Pramoedya Ananta Toer tentang seorang gadis luar biasa

Kartini

Kartini --- Image via Wikipedia

“Barang siapa tidak berani, dia tidak bakal menang; itulah semboyanku! Maju! Semua harus dimulai dengan berani! Pemberani-pemberani memenangkan tiga perempat dunia!”

Kartini via Pramoedya Ananta Toer

Siapa yang tidak bergetar ketika membaca semboyan seperti itu? Disampaikan dengan lantang, sebuah gagasan yang memberontak dari seorang gadis yang terkungkung dalam tembok feodalisme Jawa. Dia adalah Kartini, pejuang yang memiliki satu senjata: pena.

Pramodeya Ananta Toer

Ketika membaca buku biografi seorang tokoh, karya dari Pramoedya Ananta Toer ini, saya tidak habis-habisnya bergetar karena bersemangat. Membaca tulisan-tulisan dan surat-surat Kartini kepada kenalannya di luar negeri itu sama asyiknya ketika saya membaca tulisan Epos dari Eiji Yoshikawa. Seru! Waalau hanya catatan sejarah dari sebuah surat, namun rasa tegang dan bersemangat ketika membaca kemasan Pram begitu kuat. Membaca buku itu seolah-olah kita menyelami benar-benar kehidupan dari seorang Kartini. Meskipun buku itu tidak lengkap karena jilidan arsip lanjutannya hilang oleh sistem negara yang berusaha memusnahkan karya-karya Pram, bagi saya, cerita itu sangat kuat menggambarkan kisah hidup Kartini dan perjuangannya.

cover buku Panggil Aku Kartini Saja

cover buku Panggil Aku Kartini Saja

Dulu, saya hanya mengenal Kartini dari sebuah gambar diri yang dipajang dalam kelas (ketika masih duduk di bangku sekolah dasar). Waktu itu, saya berpikir bahwa Kartini mungkin bisa berjuang karena dia adalah keturunan raja, dan wajar saja mendapatkan pendidikan yang layak sehingga menjadi pintar. Jadi, saya sempat memandang sinis kepada pahlawan Kartini, waktu kecil dulu. Akan tetapi, ketika saya membaca sejarah kehidupannya, ternyata sangat menyedihkan. Dia memang keturunan raja, tetapi tetap saja dia mengalami hambatan dalam mengembangkan bakatnya. Karena apa? Kekuasaan feodal Jawa pada saat itu, yang mewajibkan seorang putri ayu untuk dipingit dan dipersiapkan untuk menjadi tuan putri, dan tidak bisa ke mana-mana selain di dala istana. Karena sistem yang seperti itu, Kartini susah untuk bergerak. Padahal, dia adalah seorang tokoh wanita yang memiliki jiwa suci dan hati yang tulus dalam memberantas kebodohan yang ada di kehidupan rakyatnya. Dia ingin maju, ingin rakyatnya maju, tidak begitu saja mau ditindas oleh orang-orang kulit putih. Sedih, sungguh sangat sedih menyimak kisah hidup pahlawan kita yang satu ini.

Namun, tembok-tembok istana tidak menjadi penghalang Kartini untuk berjuang. Dia masih punya kekuatan dan senjata. Dia memiliki pemikiran yang cemerlang, jenius, dan mempiliki pena dan kertas untuk menyalurkan pemikirannya. Dengan tulisan-tulisannya itu, Kartini memberikan gebrakan untuk kemajuan negerinya. Melalui surat-suratnya, Kartini menjelajahi dunia, hubungannya dengan teman-teman pena yang ada di luar negeri, memberikan bag Kartini untuk memesan buku dan belajar secara otodidak. Akan tetapi sayang, karena keterbatasannya itu, lagi-lagi Kartini menjadi korban dari kelicikan orang Belanda. Tanpa sadar, di penghujung hidupnya, Kartini menjadi korban dalam permainan Belanda (begitulah analisa saya setelah membaca buku Pram yang tidak lengkap itu).

Kartini bisa menjadi contoh teladan bagi kita semua, terutama wanita. Hatinya sungguh begitu besar dan sangat rendah hati. Saya begitu merasa kagum ketika membaca cuplikan cerita yang mengisahkan Kartini menulis surat yang menyatakan keinginannya untuk menyerahkan beasiswa yang ia dapat kepada seorang pemuda perantauan, yang nantinya dikenal sebagai Agus Salim, karena dia tidak mendapatkan izin dari ayahnya untuk meneruskan pendidikan. Kartini tidak pernah marah. Dia tahu, dia tidak bisa terus melangkah di jenjang pendidikan karena sistem yang ada di lingkungannya. Apa daya, dia tidak bisa melawan, bukan karena sistem itu yang begitu kuat, melainkan karena kecintaannya yang begitu tinggi kepada ayahnya.

Satu hal lagi, yang membuat saya begitu jatuh hati dengan Kartini adalah, pernyataannya berikut (kalimat utuh dari semboyan di atas) :

“Aku yang tiada mempelajari sesuatupun, tak tahu sesuatupun, berani-beraninya hendak ceburkan diri ke gelanggang sastra! Tapi bagaimanapun, biar kau tertawakan aku, dan aku tahu kau tak berbuat begitu, gagasan ini tak akan kulepas dari genggamanku. Memang ini pekerjaan rumit; tapi barang siapa tidak berani, dia tidak bakal menang; itulah semboyanku! Maju! Semua harus dilakukan dan dimulai dengan berani! Pemberani-pemberani memenangkan tiga perempat dunia!”

— Kartini via Pramoedya Ananta Toer

Buku yang saya baca ini sangat baik dan mudah dicerna. Pram mengemasnya dengan apik, dan ada banyak catatan kaki sehingga kita tidak bingung dengan catata sejarah yang disajikan. Saya menyarankan buku bacaan ini kepada siapapun yang ingin tahu sejarah, yang mencari sosok figur teladan, dan kepada yang ingin maju dan berani!

About these ads

13 thoughts on “Panggil Aku Kartini Saja, karya Pramoedya Ananta Toer tentang seorang gadis luar biasa

  1. saya punya buku biografi kartini di rumah, eh punya ibu saya sih. beliau selalu suruh saya baca buku tersebut, tapi.. buku tersebut belom dibaca2 juga. thanks infonya :) ntar kalo ada waktu saya baca deh..

    Like this

    • Absolutely,, membaca buku seperti ini lebih bermanfaat.
      Tapi, membaca komik juga nggak ada salahnya, apalagi komik-komik buatan anak negeri. Kita harus mengalahkan budaya Manga, dan lestarikan kultur per-komikan nusantara. *si buta dari gua hantu.
      heheh :)

      Like this

    • Kartini sempat menempuh bangku pendidikan di Jawa sewaktu masih kecil (setingkat SD), dan pada masa itu dia berteman dengan seorang Belanda bernama Estelle Zeehandelaar, yang nantinya menjadi salah seorang teman pena dia. Setelah tamat dari sekolah itu, Kartini tidak dapat melanjutkan pendidikan karena harus dipingit. Nah, karena dia punya teman pena dari luar negeri (terutama Belanda), Kartini banyak mendapat kiriman buku sehingga dia dapat belajar secara otodidak. Banyak ahli yang berpendapat bahwa Kartini memiliki kemampuan bakat yang sangat luar biasa, dan tergolong kepada orang yang jenius.

      Like this

      • Saya sdh baca translasi surat beliau ke Estelle dlm bhs Enggris. Sangat mengejutkan, saya terpesona akan karakter and keberanian beliau. Sungguh saya berharap agar wanita boleh memilih dan melakukan hal2 yg diiginkan untuk memperbaiki diri, tampa hrs terbelenggu oleh tradisi.

        Like this

    • Saya juga dulu tdk begitu memperdulikan beliau, atau memang system pendidikan kita dulu yg tdk begitu mengubris sekitar kita? contohnya, nama2 binatang dan tumbuhan disekitar kita pun tdk ada kesamaan, dgn kata lain byk yg tdk punya nama seragam. Padahal saya lihat anak2 tk di tempat saya sekarang ini (usa) sgt tertarik dgn tanaman dan binatang kecil di sekitar mereka. Sekolah saya yg dulu kurang membahas kepahlawanan ada karacter kartini, juga tdk pernah mengarahakan perhatian saya ke lingkungan di sekitar, padahal dari situlah bisa dimulai pelajaran alam/science. Saya sgt tertarik membaca buku2 karya Pramudya. Dulu saat kuliah di Indonesia saya tdk pernah tahu ttg beliau. Saya sdh baca preview beberapa dari buku beliau di dlm bhs Inggris. Terimakasih buat ringkasan buku beliau ttg Kartini ini.

      Like this

      • Halo, Kirsta… terimakasih sudah berkunjung ke blog saya hehe
        Berbicara tentang sistem pendidikan di Indonesia memang bikin hati miris. Jelas ini sebuah masalah yang perlu mendapat perhatian lebih dari kita semua. Kecacatan seperti ini tidak bisa dilepaskan oleh masa kelam sejarah yang terjadi di bangsa Indonesia sendiri, di mana ketika masa ORBA, terjadi semacam ‘diskriminasi’ pengetahuan tertentu: IPA (ilmu-ilmu eksak dan alam) dianggap lebih penting ketimbang IPS (ilmu-ilmu sosial, bahasa dan humaniora). Pendidikan alternatif dari masyarakat mungkin bisa menjadi solusi sembari menunggu pemimpin yang oke untuk memperbaiki kecacatan tersebut.
        Hehe,, bagaimanapun, sejarah (tentang tokoh-tokoh inspiratif dan pahlawan) merupakan sesuatu yang penting untuk diketahui anak negeri. Oleh karenanya, saya merasa tergerak untuk berbagi pengalaman membaca buku ini.
        Terimakasih sekali lagi atas komentarnya. :D

        Like this

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s